Bahaya cahaya biru pada gadget pada anak, salah satunya menyebabkan pubertas dini. (Ilustrasi: Halodoc)

PIFA, Tekno - Para ilmuwan telah menemukan alasan baru mengapa penting untuk membatasi waktu layar anak-anak di depan ponsel pintar dan tablet. Penelitian terbaru mengungkapkan bahwa paparan cahaya biru dari perangkat-perangkat ini dapat berpotensi menyebabkan pubertas dini pada anak-anak.

Cahaya biru, salah satu warna spektrum cahaya tampak dengan panjang gelombang terpendek dan energi tertinggi, dapat ditemukan dalam sumber alami seperti matahari, serta dalam perangkat-perangkat modern seperti lampu neon, lampu LED, komputer, layar laptop, televisi, ponsel, dan tablet yang menggunakan teknologi LED.

Menurut laporan yang dirilis oleh Medical Daily pekan lalu, paparan cahaya biru dapat memiliki dampak serius pada kesehatan manusia. Studi tersebut menunjukkan bahwa cahaya biru dapat memengaruhi kesehatan mata, meningkatkan risiko kanker, dan mengganggu siklus tidur-bangun.

Pubertas, atau masa kematangan seksual, biasanya terjadi setelah usia delapan tahun pada anak perempuan dan sembilan tahun pada anak laki-laki. Pubertas dini adalah kondisi ketika anak mencapai pubertas lebih cepat dari yang seharusnya, dan ini dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk infeksi, masalah hormonal, tumor, dan cedera otak.

Selama pandemi COVID-19, terjadi peningkatan kasus pubertas dini. Untuk mengetahui apakah peningkatan ini berkaitan dengan penggunaan yang lebih tinggi dari perangkat yang memancarkan cahaya biru selama periode tersebut, para peneliti dari Rumah Sakit Kota Ankara Bilkent dan Universitas Gazi di Turki melakukan studi yang melibatkan tikus jantan muda untuk menganalisis efek paparan cahaya biru pada jaringan testis.

Dalam penelitian yang dipublikasikan di jurnal Frontier in Endocrinology, para peneliti membagi 18 tikus betina menjadi tiga kelompok: kelompok kontrol, kelompok yang terpapar cahaya biru selama enam jam, dan kelompok yang terpapar cahaya biru selama 12 jam.

Hasil studi menunjukkan bahwa "tanda-tanda pubertas pertama terjadi secara signifikan lebih awal pada kedua kelompok yang terpapar cahaya biru, dan semakin lama durasi paparan, semakin dini pula permulaan pubertas."

Para peneliti juga mencatat penurunan kadar melatonin, peningkatan hormon reproduksi seperti estradiol dan hormon luteinizing, serta perubahan fisik pada jaringan ovarium tikus yang terpapar cahaya biru. Ini merupakan indikasi dari permulaan pubertas dini. Tikus yang terpapar cahaya biru selama 12 jam juga menunjukkan tanda-tanda kerusakan sel dan peradangan pada ovarium mereka.

"Untuk pertama kalinya, kami menemukan hubungan langsung antara paparan cahaya biru dan pubertas dini pada tikus jantan," kata Dr. Aylin Kılınç Uğurlu, peneliti utama studi tersebut.

Dia juga menambahkan, "Temuan kami selaras dengan penelitian kami sebelumnya pada tikus betina, yang juga menunjukkan efek serupa, sehingga memberikan pandangan yang lebih komprehensif tentang bagaimana cahaya biru dapat memengaruhi pubertas pada tikus jantan dan betina."

Meskipun hasil penelitian ini belum bisa langsung diterapkan pada manusia, temuan ini menyoroti pentingnya mempertimbangkan dampak paparan cahaya biru pada perangkat elektronik terhadap kesehatan anak-anak dan mengidentifikasi cahaya biru sebagai faktor risiko potensial yang dapat memengaruhi perkembangan pubertas dini.

"Karena ini adalah penelitian pada tikus, kami tidak dapat memastikan bahwa temuan ini akan direplikasi pada anak-anak, namun data ini menunjukkan bahwa paparan cahaya biru dapat dianggap sebagai faktor risiko terjadinya pubertas dini," tambah Uğurlu. (b)

PIFA, Tekno - Para ilmuwan telah menemukan alasan baru mengapa penting untuk membatasi waktu layar anak-anak di depan ponsel pintar dan tablet. Penelitian terbaru mengungkapkan bahwa paparan cahaya biru dari perangkat-perangkat ini dapat berpotensi menyebabkan pubertas dini pada anak-anak.

Cahaya biru, salah satu warna spektrum cahaya tampak dengan panjang gelombang terpendek dan energi tertinggi, dapat ditemukan dalam sumber alami seperti matahari, serta dalam perangkat-perangkat modern seperti lampu neon, lampu LED, komputer, layar laptop, televisi, ponsel, dan tablet yang menggunakan teknologi LED.

Menurut laporan yang dirilis oleh Medical Daily pekan lalu, paparan cahaya biru dapat memiliki dampak serius pada kesehatan manusia. Studi tersebut menunjukkan bahwa cahaya biru dapat memengaruhi kesehatan mata, meningkatkan risiko kanker, dan mengganggu siklus tidur-bangun.

Pubertas, atau masa kematangan seksual, biasanya terjadi setelah usia delapan tahun pada anak perempuan dan sembilan tahun pada anak laki-laki. Pubertas dini adalah kondisi ketika anak mencapai pubertas lebih cepat dari yang seharusnya, dan ini dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk infeksi, masalah hormonal, tumor, dan cedera otak.

Selama pandemi COVID-19, terjadi peningkatan kasus pubertas dini. Untuk mengetahui apakah peningkatan ini berkaitan dengan penggunaan yang lebih tinggi dari perangkat yang memancarkan cahaya biru selama periode tersebut, para peneliti dari Rumah Sakit Kota Ankara Bilkent dan Universitas Gazi di Turki melakukan studi yang melibatkan tikus jantan muda untuk menganalisis efek paparan cahaya biru pada jaringan testis.

Dalam penelitian yang dipublikasikan di jurnal Frontier in Endocrinology, para peneliti membagi 18 tikus betina menjadi tiga kelompok: kelompok kontrol, kelompok yang terpapar cahaya biru selama enam jam, dan kelompok yang terpapar cahaya biru selama 12 jam.

Hasil studi menunjukkan bahwa "tanda-tanda pubertas pertama terjadi secara signifikan lebih awal pada kedua kelompok yang terpapar cahaya biru, dan semakin lama durasi paparan, semakin dini pula permulaan pubertas."

Para peneliti juga mencatat penurunan kadar melatonin, peningkatan hormon reproduksi seperti estradiol dan hormon luteinizing, serta perubahan fisik pada jaringan ovarium tikus yang terpapar cahaya biru. Ini merupakan indikasi dari permulaan pubertas dini. Tikus yang terpapar cahaya biru selama 12 jam juga menunjukkan tanda-tanda kerusakan sel dan peradangan pada ovarium mereka.

"Untuk pertama kalinya, kami menemukan hubungan langsung antara paparan cahaya biru dan pubertas dini pada tikus jantan," kata Dr. Aylin Kılınç Uğurlu, peneliti utama studi tersebut.

Dia juga menambahkan, "Temuan kami selaras dengan penelitian kami sebelumnya pada tikus betina, yang juga menunjukkan efek serupa, sehingga memberikan pandangan yang lebih komprehensif tentang bagaimana cahaya biru dapat memengaruhi pubertas pada tikus jantan dan betina."

Meskipun hasil penelitian ini belum bisa langsung diterapkan pada manusia, temuan ini menyoroti pentingnya mempertimbangkan dampak paparan cahaya biru pada perangkat elektronik terhadap kesehatan anak-anak dan mengidentifikasi cahaya biru sebagai faktor risiko potensial yang dapat memengaruhi perkembangan pubertas dini.

"Karena ini adalah penelitian pada tikus, kami tidak dapat memastikan bahwa temuan ini akan direplikasi pada anak-anak, namun data ini menunjukkan bahwa paparan cahaya biru dapat dianggap sebagai faktor risiko terjadinya pubertas dini," tambah Uğurlu. (b)

0

0

You can share on :

0 Komentar

Berita Lainnya