Arsenal jagain trofi Manchester City lagi seperti musim 2022/2023 lalu? (Reuters)

PIFA, Sports - Pada musim 2022/2023 lalu, Arsenal masih puncaki klasmen sementara hingga Boxing Day tahun 2022, namun ditikung Manchester City pada 2023 dan gagal juara. Apakah musim ini akan sama, hanya jaga trofi pesaingnya saja?

Pada laga ke-37 Liga Inggris 2023/2024, Arsenal kembali disalib Man City berkat dua gol dari Erling Haaland. Persaingan berebut gelar juara Premier League pun makin sengit sampai pekan terakhir. 

Man City mendapatkan tambahan tiga poin usai kemenangan 2-0 atas Tottenham. The Citizens pun kini mengoleksi 88 poin dari 37 laga.

Sementara Arsenal yang baru saja digeser Man City dari posisi teratas klasemen kini berada di peringkat dua dengan raihan 86 poin. Tim berjuluk Meriam London ini terpaut 2 poin dari Man City yang sama-sama sudah memainkan laga ke-37.

Dengan demikian, Man City kini sedikit lebih unggul ketimbang Arsenal dalam perebutan gelar juara Liga Inggris. Tapi Meriam London pun masih punya kesempatan juara andaikata bisa menutup musim dengan kemenangan dan rivalnya tergelincir.

Manchester City atau Arsenal?

Pertanyaan siapa yang pada akhirnya akan bertengger di puncak klasemen Liga Inggris kini harus menunggu sampai partai-partai pamungkas akhir pekan ini.

Keduanya sama-sama harus memenangkan pertandingan terakhir mereka untuk memastikan siapa yang akan mengangkat trofi Liga Inggris musim ini. Bagi Manchester City, gelar ini akan memperkuat dominasi mereka dalam beberapa tahun terakhir, sementara bagi Arsenal, ini akan menjadi bukti bahwa mereka telah kembali ke puncak sepakbola Inggris setelah penantian panjang.

Kunci kemenangan bagi kedua tim tidak hanya terletak pada kemampuan mencetak gol, tetapi juga pada kekuatan mental dalam menghadapi tekanan. Manajer dari kedua tim, Pep Guardiola dan Mikel Arteta, harus memastikan bahwa pemain mereka tetap fokus dan tidak melakukan kesalahan yang bisa berakibat fatal.

Selain itu, ada faktor lain yang bisa mempengaruhi hasil akhir, seperti kebugaran pemain, kondisi lapangan, dan dukungan dari para penggemar. Semua ini akan menjadi bagian dari drama yang akan terungkap di pekan terakhir musim ini.

Apakah Manchester City akan kembali merayakan kemenangan atau Arsenal akhirnya akan mematahkan kutukan mereka dan merebut trofi yang sangat diidamkan?

Jawabannya hanya akan diketahui setelah peluit akhir pertandingan pekan terakhir dibunyikan. Yang pasti, para penggemar sepakbola di seluruh dunia akan disuguhi dengan aksi yang menegangkan dan penuh emosi hingga detik-detik terakhir musim ini. (yd)

PIFA, Sports - Pada musim 2022/2023 lalu, Arsenal masih puncaki klasmen sementara hingga Boxing Day tahun 2022, namun ditikung Manchester City pada 2023 dan gagal juara. Apakah musim ini akan sama, hanya jaga trofi pesaingnya saja?

Pada laga ke-37 Liga Inggris 2023/2024, Arsenal kembali disalib Man City berkat dua gol dari Erling Haaland. Persaingan berebut gelar juara Premier League pun makin sengit sampai pekan terakhir. 

Man City mendapatkan tambahan tiga poin usai kemenangan 2-0 atas Tottenham. The Citizens pun kini mengoleksi 88 poin dari 37 laga.

Sementara Arsenal yang baru saja digeser Man City dari posisi teratas klasemen kini berada di peringkat dua dengan raihan 86 poin. Tim berjuluk Meriam London ini terpaut 2 poin dari Man City yang sama-sama sudah memainkan laga ke-37.

Dengan demikian, Man City kini sedikit lebih unggul ketimbang Arsenal dalam perebutan gelar juara Liga Inggris. Tapi Meriam London pun masih punya kesempatan juara andaikata bisa menutup musim dengan kemenangan dan rivalnya tergelincir.

Manchester City atau Arsenal?

Pertanyaan siapa yang pada akhirnya akan bertengger di puncak klasemen Liga Inggris kini harus menunggu sampai partai-partai pamungkas akhir pekan ini.

Keduanya sama-sama harus memenangkan pertandingan terakhir mereka untuk memastikan siapa yang akan mengangkat trofi Liga Inggris musim ini. Bagi Manchester City, gelar ini akan memperkuat dominasi mereka dalam beberapa tahun terakhir, sementara bagi Arsenal, ini akan menjadi bukti bahwa mereka telah kembali ke puncak sepakbola Inggris setelah penantian panjang.

Kunci kemenangan bagi kedua tim tidak hanya terletak pada kemampuan mencetak gol, tetapi juga pada kekuatan mental dalam menghadapi tekanan. Manajer dari kedua tim, Pep Guardiola dan Mikel Arteta, harus memastikan bahwa pemain mereka tetap fokus dan tidak melakukan kesalahan yang bisa berakibat fatal.

Selain itu, ada faktor lain yang bisa mempengaruhi hasil akhir, seperti kebugaran pemain, kondisi lapangan, dan dukungan dari para penggemar. Semua ini akan menjadi bagian dari drama yang akan terungkap di pekan terakhir musim ini.

Apakah Manchester City akan kembali merayakan kemenangan atau Arsenal akhirnya akan mematahkan kutukan mereka dan merebut trofi yang sangat diidamkan?

Jawabannya hanya akan diketahui setelah peluit akhir pertandingan pekan terakhir dibunyikan. Yang pasti, para penggemar sepakbola di seluruh dunia akan disuguhi dengan aksi yang menegangkan dan penuh emosi hingga detik-detik terakhir musim ini. (yd)

0

0

You can share on :

0 Komentar

Berita Lainnya